~ Klik Sini ! Klik Sini ! ~

Monday, January 26, 2015

~ Quran dan terjemahannya ~





Terima kasih...

Nama dia bukan najib

posted from Bloggeroid

~ Tanya diri kahwin untuk apa? ~

KERANA TERLAMPAU INGINKAN ANAK...AKU HILANG ISTERIKU
Andai dapat diundur masa, pasti aku tidak mahu ini yang berlaku, Dia yang amat ku kasihi perigi tidak lagi kembali. Kehilangannya menjadi satu tamparan hebat dalam hidupku kini. Sesungguhnya aku rasa berdosa atas kesilapan yang aku lakukan.



Biarlah aku berkongsi kisah hidupku agar menjadi pengajaran buat lelaki bergelar suami. Ingatlah isteri adalah amanah buat kalian.



Aku mengahwini Liya atas dasar cinta. Liya wanita yang baik. Punyai ciri-ciri seorang wanita yang sempurna. Pandai memasak, bersopan-santun, kuat didikan agama dan punya penampilan menarik. Memandangkan Liya anak yatim piatu, dia begitu mengharapkan agar aku menjadi pelindung kepada dirinya. Sudah tentunya tatkala itu aku berjanji sepenuh hati untuk memberikan yang terbaik buatnya.
Perkahwinan kami bahagia. Bagaimanapun setelah dua tahun berkahwin, Liya mula risau kerana masih tidak hamil. Aku pulang sering kali memintanya bersabar kerana ALLAH Ta'ala Yang Maha Mengetahui segalanya.



Pelbagai ikhtiar dilakukan agar kami dikurniakan anak. Bertemu doktor pakar untuk membuat rawatan kesuburan, berurut secara tradisional dan pelbagai suplemen diambil. Sudah tentunya banyak wang digunakan untuk tujuan tersebut. aku sendiri telah melakukan pemeriksaan dan ternyata aku tidak bermasalah. Cuma masalah hormom yang dihadapi Liya membataskannya untuk hamil.



Tahun berganti tahun. Setelah tujuh tahun usia perkahwinan kami, bukan Liya sahaja yang risau tetapi aku sendiri tidak lagi senang duduk. aku merasakan betapa sunyinya rumah tangga kami tanpa suara kanak-kanak.



Aptah lagi usiaku yang makin meningkat tanpa zuriat. Liya mencadangkan untuk mengambil anak angkat tetapi itu bukanlah penyelesaian kepada masalah kai. Aku teringin seklai dipanggil ayah oleh ankku sendiri. Ada kalanya terselit rasa malu apabila menjadi bahan jenaka rakan-rakan.



INGIN BERKAHWIN.
Nina teman rapatku semenjak di bangku sekolah beitu memahami perasaanku. Dia ibu tunggal beranak dua. Memandangkan aku sering mencertitakan kesedihanku ini kepadanya, hubungan kami menjadi rapat.
Hubungku dengan Nina bertambah erat. Anak-anaknya yang mudah mesra membuatkan aku semakin kepingin anak. Tanpa disedari aku mula jatuh kasih kepada anak-anak itu. Begitu juga Nina. Lantas aku memaklumkan keinginanku kepada Nina untuk menjadikannya isteriku. Niatku untuk mendapatkan zuriatku sendiri. Tidak kupercaya Nina sudi menerim hasratku itu biarpun sekadar bergelar isteri yang kedua.


Aku memberanikan diri untuk memberitahu Liya. Sebaik aku menyatakan keinginanku itu, aku lihat riak wajahnya yang kaku, tiada bereaksi. Namun aku pasti juah di sudut hatinya dia begitu sedih. Semalaman dia tidak bercakap dengan aku.


Pada pagi itu ketika bersarapan, dia membenarkan aku berkahwin tapi aku mesti melepaskannya. Dia tidak mahu bermadu. Aku menolak permintaannya. Aku tetap menyayanginya dan tidak sesekali mahu menceraikannya.


Namun jauh di sudut hatiku, antara alasan lain yang membuatkan aku tidak mahu melepaskannya kerana dia banyak menanggung kos kehidupan kami lantaran pendapatannya berniaga sendiri lebih besar berbanding aku yang makan gaji. Malah dia juga begitu disayangi oleh ibu bapa dan adik-beradikku yang lain.


Hubungan kami selepas itu semakin keruh. Walaupun serumah, kami tidur berlainan bilik. Aku sendiri serba salah untuk menegurnya. Wajah Liya sentiasa muram dan hampir setiap malam aku mendengar tangisannya yang sungguh menyentuh hatiku. Teringin sekali aku memohon maaf kepadanya kerana keterlanjuranku tetapi dalam masa yang sama aku tetap mahukan anak.



Dalam masa yang sama ibu bapa dan kakakku marah dengan tindakanku. Mereak meminta aku bersabar dan terus berikhtiar. Kata mereka, ada saudaraku yang berkahwin sehingga 15 tahun dan tidak dikurniakan anak. Namun dengan kuasa ALLAH Ta'ala mereka akhirnya menimang cahaya mata saban tahun dan kini telah pun mempunyai lima orang anak.



TERLALU TERTEKAN.
Tanpa disangka. Liya menghadapi tekanan. Dia menangis dan terus menangis. Tubuhnya semakin kurus. Wajahnya cengkung. Dia enggan makan. Hanya sesekali keluar dari biliknya untuk minum. Apabila ditegur dia hanya mendiamkan diri. Dunianya hanya dibilik. Perniagaannya juga tidak lagi diperdulikan. Aku terpaksa meminta bantuan keluargaku untuk memujuk Liya, tetapi tidak berjaya. Habis cara untuk mengambalikan Liya yang dahulu.


Dua bulan berlalu sehinggalah pada suatu hari, tergerak di hatiku untuk mengajak Liya bersama-sama melakukan solat Subuh, seperti yan gkami lakukan sebelum ini. Aku ingin sekali memohon maaf. Aku mahu menyatakan kepadanya bahawa aku tidak sesekali akan menduakannya. Biarlah tanpa anak, aku sanggup.


Liya tidak juga membuka pintu biarpun berkali-kali aku mengetuknya. Keras sungguh hatinya. Namun aku berasa tidak sedap hati. Lantas aku mencari kunci pendua dan sebaik pintu berjaya dibuka, aku melihat Loya berbaring di sejadah.

Wajahnya terlindung oleh telekung. Segera aku menggoncang tubuhnya namun Liya kekal begitu. Dalam ketakutan bimbang kehilangannya aku memberanikan diri meletakkan jariku ke hidungnya. Tiada hembusan nafas. Aku melarikan anak mata ke dadanya kaku. Sedarlah aku bahawa aku benar-benar kehilangan Liya.

Air mataku mengalir. Sesal yang tiada penghujungnya. Liya telah melaksanakan janjinya untuk menyayangiku sehingga ke akhir hayatnya tetapi aku pula memusnahkan kepercayaannya. Tiada lagi cinta kedua dalam hidupku. Aku rela hidup sendiri hingga ke akhir hayatku.
Buat Allahyarhamah Liya, semadilah engkau di sana. Semoga rohmu ditempatkan bersama mereka yang beriman.
Sumber : Mingguan Wanita Februari 2013

posted from Bloggeroid

Thursday, January 22, 2015

~ Derma darah ~

Lama betul tak derma darah. Rasa dah banyak sangat darah.

Sabtu lepas saya ke pusat darah negara. Lah. Rupanya dekat saja dengan rumah saya. 15 minit. Trafik 30 minit dan lebih. Saya lupa tengok jam.

Alhamdulillah

Boleh derma darah. :)

Jumpa artis. Lupa nama.

Saya memang macam tu. Tak suka ambil tahu nama artis. Hanya beberapa orang yang saya tahu nama. Itu kelemahan.









Ada satu gambar atas katil sambil buat simbol best. Tak boleh upload. Lengan baju selak sampai ke atas sangat hampir ke bahu.


Saya berisi sekarang. Berat bertambah. Bukan kerana derma darah. Kerana saya kurang bergerak. Duduk dan menaip saja. Ekon sejuk bagai di syurga.


Saya nak kurangkan berat badan. Bukan kurang dari 50. Nanti tak boleh derma darah. Saya nak selalu menderma. Berat badan minimum untuk derma darah, 55 kg. Harap dpt capai 55 kg. Amin.

posted from Bloggeroid

Monday, January 19, 2015

Pelanggan wiwi homestay yang berpuas hati

Alhamdulillah

Pelanggan homestay kami berpuas hati...


Anda bila lagi..?

Jemputlah menginap di WIWI Homestay


posted from Bloggeroid

Wednesday, January 14, 2015

~ puisi buat isteri. Puisi buat suami ~

Siapa berani copy and paste kpd whatsapp isteri masing2..haha.

------------------------------

Puisi buat Isteriku...

Duhai isteriku..
Abang ingin memberitahu.
Abang ingin berkahwin lagi.
Bukannya dirimu telah ku benci.
Cuma hadirnya tanpa ku sedari.

Dia rakan abang di tempat kerja. Selalu sangat abang bersama.
Dah tugas bukan di sengaja. Abang takut syaitan menggoda.

Memang abang akui dia cantik. Lenggok jalannya buat hati berdetik.
Dia juga dari golongan yg baik-baik. Beradab bersopan juga cerdik.

Dia tak pernah cuba menggoda.
Cuma abang ini perasan saja.
Bila bekerja selalu berbincang bersama. Entah kepala ini dah melayang ke mana. Mungkin dia tak rasa apa-apa.

Bukan sayang sudah abang jemu. Sayang masih lagi cantik seperti dulu.
Namun bukan cantik sayang yang abang perlu.
Layanan sayang itu yang buat tak jemu.

Cuma di office sayang tak ada.
Boring dan jemu datanglah juga.
Tak ada sapa nak ajak berbicara.
Itu sebab abang call hampir setiap masa. Nak menunggu sampai dirumah tak terdaya.

Dirumah ayang sibuk nak uruskan anak pula. Abang akui lengkap sudah dirimu. Cuma abangkan berhak berkahwin dua. Bahkan empat pun tak apa. Sebab itu ketentuan Yang Maha Esa..

Dia tahu lelaki tak boleh dipercayai. Lelaki memang sukar mengawal gelora. Itu sebab dikurniakan akalnya sembilan.
Buat melawan kuat nafsunya.

Namun kekuatan nafsunya berpangkat Sarjan. Sembilan tentera mudah dikalahkan.
Lainlahperempuan nafsunya sembilan.
Tapi nafsunya hanya pangkat bawahan. Akalnya pula berpangkat Sarjan.

Duhai isteriku.
Maafkan abang mencari selainmu. Ini demi menghalang maksiat berlaku.
Sebelum terlanjur godaan nafsu.
Kan lebih baik dihalalkan dulu.
Abang berjanji seadil yang mampu..
Sekiranya suami whasapp��
Boleh dop isteri jawab gini��
Jawapan isteri masing2..haha.

------------------------------


Puisi buat Suamiku....

Duhai suamiku...
Sayang ingin memberitahu.
Sekiranya Abang ingin berkahwin lagi.
Sayang amat menghargai
Kerana hadirnya disaat abang telah berjaya
Supaya dia tidak menderita susah,
Seperti sayang lalui dulu.

Dia rakan abang di tempat kerja.
Apa yang dia tahu,
Apa yang dia kenal,
Apa yang dia lihat,
Adalah abang sekarang,
Yang telah senang,
Yang telah berjaya,
Yang tidak lagi susah,

Kerana itulah,
Selalu sangat bersama abang,
Memang tugas bukan di sengaja.
Perancangan Allah belaka,
Abang takut syaitan menggoda,
Tapi abang tak takut Allah murka

Abang,
Masa muda semua cantik,
Lenggok jalannya buat hati abang berdetik,
Dia juga dari golongan yg baik-baik.
Beradab bersopan juga cerdik

Dia tak pernah cuba menggoda,
Tapi abang tergoda,
Kerana abang dah lupakan sayang,
Tak mengapalah abang,
Sekiranya sayang sudah abang jemu.
Kerana Sayang tidak secantik seperti dulu.
Walaupun abang mengaku,
Layanan sayang abang tak jemu.

Kerana alasan cuma,
di office sayang tak ada.
Boring dan jemu datanglah juga.
Tak ada sapa nak ajak berbicara.
Itu sebab abang call hampir setiap masa.
Nak menunggu sampai dirumah tak terdaya.

Dirumah
Sayang sibuk uruskan anak,
Bagi pastikan,
Anak abang berjaya,
Anak abang cemerlang,
Anak abang hebat,
Supaya,
Abang bangga,
Bila,
Bila setiap kali peperiksaan,
Anak abang naik kepentas,
Anak abang nama disebut2,
Bila di surau,
Anak abang menjadi imam,
Bila di universiti,
Anak abang jadi pemimpin
Abang akui lengkap sudah diri sayang

Cuma
abang dakwa berhak berkahwin dua,
Bahkan empat pun tak apa,
Sebab itu ketentuan Yang Maha Esa..

Allah tahu lelaki tak boleh dipercayai.
Lelaki memang sukar mengawal gelora.
Itu sebab dikurniakan akalnya sembilan.
Buat melawan kuat nafsunya.

Namun kekuatan nafsunya berpangkat Sarjan.
Sembilan tentera mudah dikalahkan.
Lainlah perempuan nafsunya sembilan.
Tapi nafsunya hanya pangkat bawahan.
Akalnya pula berpangkat Sarjan.

Duhai suamiku..
Kerana nafsu perempuan 9,
Fikirlah berkali2,
Sudahkah dikawal yang 9,
Mahu ditambah lagi 9,
Tambah lagi 9
Dan lagi 9
Allahuakbar,

Suamiku sayang
Bukan sayang tidak benarkan,
Tetapi kerana cinta dan sayang,
Sayang tidak benarkan,
Kerana sayang tahu,
Kemampuan abang.
Kesian abang,
menanggung dosa 36 nafsu,

Duhai suamiku,
Sekiranya ditakdirkan,
Tidak perlu meminta maaf,
Bila telah ada niat mencari selain sayang,
Katakan demi menghalang maksiat berlaku.
Sebelum terlanjur godaan nafsu.
Kan lebih baik dihalalkan dulu.
Bukan seorang yang sayang benarkan,
Malah 4 orang lagi selain sayang,
Sekiranya itu membahagiakan,
Abang berjanjilah seadil yang mampu kepada 4 orang lagi,
Tapi,
Bukan sayang.

posted from Bloggeroid

Tuesday, January 6, 2015

~ ‪#‎Tips‬ untuk cari ‪#‎homestay‬ yang terbaik dan selesa serta rasa seperti menginap di rumah sendiri ~

‪#‎Tips‬ untuk cari ‪#‎homestay‬ yang terbaik dan selesa serta rasa seperti menginap di rumah sendiri.


1. Berdekatan dengan tempat yang ingin dituju.
Jika anda ingin pergi ke satu tempat atas urusan kerja atau rasmi. Anda haruslah memilih homestay yang tidak jauh dari tempat kerja anda. Paling elok adalah 10 minit dan paling lama pun 30 minit.

Jangan nanti anda rugi minyak kereta. Bila menginap di homestay yang jauh dari tempat kerja. Bukan hanya minyak, rugi masa dan tenaga juga.

2. Persekitaran yang sunyi dan selesa.
Andai anda mencari Homestay, pilihlah yang jauh dari jalan raya. Agar nanti, tak dengar hon dan enjin kereta. Kadang-kadang ada Mat Motor yang angkat tayar depan. Kadang jadi superman. Kadang jadi Batman. Tak lena tidur dibuatnya.

Pilihlah Homestay dalam kampung. Sesuai dengan namanya; Homestay atau Inap Desa. Aman dan selesa.

3. Peralatan dan Perabut yang Cukup dan Berfungsi
Jika ingin menginap di Homestay. Pilihlah yang sesuai dengan jumlah bilangan kawan atau keluarga anda. Biar cukup katil. Biar ada bantal.

Andai anda kurang bajet. Carilah Homestay yang menyediakan bantal tambahan. Tilam tambahan. Atau toto tambahan. Tak ada semua tu tikar pun dah cukup. Kadang Atas sofa pun boleh tidur juga.

4. Peralatan elektrik dan peralatan memasak
Kepada sesiapa yang ingin melancong dan juga jimat belanja. Anda patut menginap di homestay.

Tipsnya adalah; cari homestay yang membenarkan anda memasak.. Tapi, kalau benarkan saja. Tak memadai. Anda kenalah cari Homestay yang ada peralatan nak memasak tu. Jangan pula, pisau nak potong bawang pun tak ada.

Tips lagi; carilah homestay yang ada peti ais, rice cooker, water heater dan sebagainya. Senangkan?
Kalau anda bercuti dan menginap di homestay, terus bajet dan kira duit. Beli lauk basah dan simpan dalam peti. Sekali beli terus sampai anda check out nanti. Jimat belanja. Jimat masa.

5. Orang perempuan suka ni, seterika atau iron!
Kalau anda seorang perempuan atau anda akan bawa wanita untuk menginap bersama anda di homestay. Pastikan Homestay tersebut ada seterika atau iron. Senang nanti nak gosok tudung, baju dan skirt.

Eh.

Jangan lupa! Iron board kena ada. Kalau tak nak gosok atas apa?

6. Homestay kena ada mesin basuh atau washing machine

Kalau anda bercuti atau rancang untuk menginap di Homestay selama beberapa hari. Untuk jimat masa, jimat tenaga, jimat duit sila cari homestay yang ada mesin basuh. Kalau boleh yang automatik sepenuhnya (automatic washing machine). Senang kerja nanti. Masuk tekan-tekan. Siap!

Bawa baju sikit sudah! 

Ringankan kereta. Tak berat tangan nak bawa. Heret sana. Heret sini.

Ops!

Jangan lupa. Cari Homestay yang ada ampaian. Kalau tak, dah siap basuh nanti, nak jemur kat mana?

________

InsyaAllah

Di WIWI Homestay kami ada ini semua. Kami ingin anda menginap di sini dan rasakan

"seperti berada di rumah sendiri..."


Jemputlah menginap di homestay kami

Sunday, January 4, 2015

~ restoran arab makanan sedap dan makanan arab asli ~

Sejak kenal orang Iraq. Berkawan rapat dengannya.
Saya tahu banyak perkara. Saya belajar banyak benda.


Saya tahu cerita tentang negara
Saya tahu cerita tentang budaya
Saya tahu cerita tentang makanan


Saya belajar makan makanan arab. Saya pernah makan di restoran arab Half moon. Saya pernah makan di restoran arab al madghoot. Dua kedai ni berhampiran south city mall.

Antara dua kedai ni saya suka Half moon. Sedap. Murah. Berbaloi.

Ada satu kedai lagi. Di bandar sri petaling. Saya lupa nama kedai. Saya cuma ingat. Di tingkat atas. Berdepan restoran old time white coffee.

Kawan saya, Wisam, orang arab orang Iraq bagitahu makanan di sini sama sebiji dengan masakan di negaranya. Dia gembira. Makan seperti berada di negaranya.


Terima kasih Wisam kerana menjadi sahabat yang baik.














posted from Bloggeroid

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...